Selasa, 02 Maret 2010

Pencemaran udara Meusse Valley

BAB I
PENDAHULUAN

1.Latar Belakang
Pencemaran udara dapat didefinisikan sebagai hadirnya kontaminan diruang terbuka, dengan konsentrasi dan durasi yang sedemikian rupa, sehingga mengakibatkan gangguan, merugikan atau berpotensi merugikan terhadap kesehatan atau kehidupan manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan atau benda-benda dan mempengaruhi kenyamanan hidup.
Pengaruh polusi udara terhadap kesehatan dapat dilihat pada kota-kota di negara maju seperti Meuse Valley, Belgia tahun 1930 di mana terjadi peningkatan angka kematian (mortalitas) dan kesakitan (morbiditas) akibat polusi udara yang berakibat pada penurunan produktivitas dan peningkatan pembiayaan kesehatan. Oleh sebab itu polusi udara juga merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang cukup penting.
Pembuatan baja di sepanjang Sungai Meuse di Ougrée, dekat Liège The sillon industriel adalah daerah industri penuh pertama di benua Eropa. bencana akan diingat. Pada awal Desember, 1930 kabut tebal terhampar di sebagian besar Belgia. Beberapa ribu kasus serangan paru akut terjadi di lembah padat penduduknya timur Meuse Liege, dan terdapat 60 kematian.
Sebuah Investigasi Komisi Belgia mendapatkan kesimpulan bahwa penyebabnya adalah produk beracun dalam gas limbah dari banyak pabrik-pabrik di lembah, dalam hubungannya dengan kondisi iklim yang tidak biasa . Mustahil untuk menunjukkan zat atau senyawa kimia sebagai penyebab, tetapi Komisi berpendapat bahwa bencana disebabkan oleh sulfur dioksida (SO2) yang dihasilkan oleh pabrik.

2.Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian tersebut diatas, tulisan ini secara khusus akan membahas permasalahan :
a)Penyebab utama pencemaran udara di Meuse Valley ?
b)Dampak dari pencemaran udara di Meuse Valley ?

3.Tujuan
Tujuan secara umum dari makalah ini adalah untuk mengetahui penyebab utama terjadinya pencemaran udara di Meuse Valley, jumlah korban, dan dampak dari pencemaran udara tersebut. Agar dapat menjadi referensi untuk mengatasi permasalahan pencemaran udara saat ini di Negara-negara industry.











BAB II
PEMBAHASAN

1.Sejarah
Pada awal Desember 1930, kabut tebal terhampar disebagian besar Belgia. Beberapa kasus paru akut terjadi di Meuse Valley yang padat penduduk dan terdapat 60 kematian. Sebuah investigasi komisi Belgia menyimpulkan bahwa penyebabnya adalah produk beracun dalam gas limbah dari pabrik-pabrik di Meuse Valley yang menyebabkan perubahan iklim. Komisi Belgia berpendapat bahwa perubahan klim tersebut diakibatkan oleh sulfur dioksida (SO2) dan senyawa gas fluorin yang ditemukan di pabrik-pabrik industry.
Kabut terdapat diseluruh Belgia, terutama di Meuse Valley. Kasus penyakit mulai terjadi pada 3 desember, setelah kabut berlangsung selama dua hari dan beberapa jam setelah itu mencapai kepadatan maksimal. Dalam tiga hari terdapat 60 kematian.
Dalam kasus-kasus fatal yang akut insufisiensi sirkulasi ditetapkan dalam, dengan denyut nadi cepat dan miskin, wajah pucat - lebih jarang cyanotic - dan merupakan perluasan dari dulness jantung. Stethoscopy dari paru-paru memberikan tanda-tanda bronkitis, tetapi bukan pneumonia . Gejala lain ada catatan perubahan dalam nada suara, meningkat menjadi serak, mual, kadang-kadang muntah, dan lachrymation.
Korban kabut adalah kebanyakan orang tua, atau orang-orang yang paru-paru atau jantung sudah lemah, akan tetapi individu-individu yang lebih muda, sebelumnya cukup sehat, juga di antara mereka yang menjadi sakit parah. Beberapa dari mereka yang diserang tidak meninggalkan rumah mereka selama berhari-hari berkabut. Ternak menjadi sakit dibyres, dengan gejala sebagai berikut: meningkat dan dangkal pernapasan, kegelisahan, akut paru-paru, sianosis dari mebranes lendir, kadang-kadang kematian.
Sangat sedikit penyelidikan pekerjaan dilakukan selama hari-hari pertama bencana. Sepuluh bedah mayat, ujian dibuat antara Desember 7 dan 11. Mayat-mayat itu ditemukan berada dalam keadaan yang luar biasa baik pemeliharaan. Berdifusi hyperemia dari selaput lendir diamati pada trakea dan bronkus yang lebih besar, dan possibily dalam laring juga. Kecil sekali pemeriksaan dari trakea dan bronkial selaput lendir desquamation mengungkapkan epitel lokal, dan dilatasi vaskular degeneratif fenomena dalam bentuk cacat menodai dari sel-sel dari lapisan dangkal. Praktis tak ada pendarahan, dan hanya di sana-sini sedikit leucocytes efusi dari kapal. Banyak partikel jelaga ditemukan di alveoli paru-paru dan di samping itu, mikroskop mengungkapkan area terbatas dengan moderat edema, perdarahan, dan desquamation dari epitel alveolar, organ-organ lain normal dan tidak ada yang sama hasilnya negatif dari tiba di spektroskopi pemeriksaan darah dan menyeluruh analisis kimia darah dan organ. Komisi Investigasi Oleh karena itu menyimpulkan bahwa agen aktif telah menjadi racun iritasi lokal tanpa tindakan terpencil setelah penyerapan.

2.Fluor Akut
Pada saat bencana, toksisitas senyawa fluor tidak banyak dikenal. Dalam kimia, fluor adalah unsur yang sangat aktif. Dari senyawa memiliki kemampuan menonjol untuk membentuk kompleks. Biologis, juga senyawa-senyawanya sangat aktif, karena selain efek korosif lokal pada kulit dan selaput lendir (dikaitkan dengan asam fluorida tak terdisosiasi-molekul), mempunyai efek yang ditandai protoplasma, efek toksik tertentu, mekanisme yang hanya sebagian diketahui. Termasuk kemungkinan presipitasi kalsium, tindakan pada proses enzimatik, kombinasi dengan albumin.
Pada periode 1873-1935 terjadi 112 kasus keracunan akut peroral dengan natrium fluorida (NaF), natrium fluosilicate (Na2SiF6), asam fluorida (HF) atau asam fluosilicic (H2SiF6), dan berakibat fatal. Natrium fluorida atau natrium fluosilicate, meskipun dalam beberapa hal itu adalah serendah 0,2-0,7 g. natrium fluosilicate untuk orang dewasa (10, 11). Tingkat penyerapan sangat penting.
Gejala keracunan lokal sebagian dari saluran gastrointestinal (muntah, sering sanguinolent, nyeri perut, diare), sebagian karena penyerapan. Alternatif menyakitkan kejang dan pareses, kelemahan, haus, air liur dan keringat yang berlebihan. Kematian biasanya terjadi dalam beberapa jam dengan dyspnea dan gagal meningkatkan denyut. Wajah pucat atau mungkin cyanotic. Selain dari korosi di saluran gastro-intestinal, pos bedah mayat ditemukan sangat sedikit. Pemeriksaan mikroskopis dapat mengungkapkan lebih atau kurang menonjol fenomena degenerasi pada organ parenchymatous (khususnya hati dan ginjal). Menurut penelitian oleh Tappeiner, Schulz dan Muehlberger, dosis minimal letalis untuk mamalia yang biasa digunakan di laboratorium adalah 0,05-0,2 g. natrium fluorida per kg perorally diberikan. Demikian akan muncul bahwa manusia adalah lebih sensitif terhadap senyawa fluor daripada mamalia lain.
Menurut toksisitas, fluor senyawa gas tertentu diutamakan, terutama hidrogen fluorida, silikon tetrafluorida (SiF4) dan larutan berair, yang semuanya mudah diserap dari selaput lendir. Dengan air, silikon tetrafluorida dikonversi dengan cara berikut:
2SiF4 + 2H2O> H2SiF6 + 2HF + SiO2
Efek dari senyawa gas fluor dikenal di industri dan di antara ahli kimia bekerja dengan fluor. Cameron pada tahun 1887 menggambarkan dua kasus fatal akut keracunan fluor superfosfat di antara pekerja, yang telah menghabiskan masa yang singkat di ruangan tempat fosfat mentah disimpan setelah mengobati dengan asam sulfat ( "ruang kerja"). Gejala-gejalanya bekerja pernapasan, muntah , sianosis, dan kematian setelah beberapa jam. Pasca-bedah mayat diturunkan hyperemia edema dan paru-paru. Analisis menunjukkan adanya fluor dan jumlah besar silicic koloid asam (SiO2), mungkin disimpan di dalam bronkus oleh dekomposisi tetrafluorida silikon. Dalam sebuah pabrik Jerman yang bekerja di produksi electrolytic berilium, Weber dan Engelhardt diamati dyspnea, sianosis dan kelemahan umum di antara para pekerja. Pemeriksaan fisik memberi tanda-tanda bronchiolitis. Para pekerja yang terkena efek dari fluorida hidrogen dan silikon tetrafluorida. Frostad baru-baru ini dijelaskan akut dengan gejala keracunan fluor seperti orang asma bronkial, dan ditandai efek pada kondisi umum pekerja di sebuah pabrik aluminium Norwegia, di mana senyawa fluorin gas berasal dari pencairan mandi yang terbuka.
Beberapa penyelidikan eksperimental yang ada, oleh Ronzani, Machle et al, pada gas efek dari senyawa fluor, konfirmasikan pengalaman klinis. Seperti iritasi lokal lain gas, hidrogen fluorida menyebabkan bersin, lachrymation dan batuk. Kematian terjadi dengan kegelisahan dan peningkatan dyspnea. Universal kejang kadang-kadang hadir dalam kasus-kasus keracunan berkembang dengan cepat, tetapi tidak hadir dalam bentuk yang berlarut-larut. Tetrafluorida silikon memiliki efek yang sama. Ronzani menemukan bahwa kelinci-babi meninggal setelah 24 jam menghirup 0,03 mg. / L. hidrogen fluorida, yang merupakan konsentrasi mematikan terendah. Bedah mayat temuan fenomena iritasi akut pada bagian atas saluran udara, serta bronkopneumonia dengan pendarahan dan edema. Tidak disebutkan terbuat dari perubahan organ lain. Eksperimen manusia, respirasi dari 0,026 mg. / L. hidrogen fluorida tidak menyenangkan, tetapi ditoleransi selama beberapa menit. Berkepanjangan respirasi dari sekitar 0,01 mg. / L. pada binatang menyebabkan kekurusan, anemia dan organ paru-paru selain perubahan degenerasi.

3.Ciri-ciri Fluor Kronis
fluor kronis memiliki ciri khas dan gejala yang sangat baik yang terlokalisasi di osseus gigi dan sistem atau yang lebih bersifat umum.
a)Gigi
Penelanan dari senyawa fluor menyebabkan perubahan degeneratif pada gigi atau bagian-bagian gigi yang mengeras karena kapur selama periode pencernaan. Dalam kasus paling ringan enamel adalah buram, pasi-putih. Ketika lebih serius terpengaruh ada pigmentasi gelap dari enamel dan kekerasan gigi berkurang. Penyakit ini paling dikenal sebagai "gigi berbintik-bintik," yang terjadi pada manusia di daerah-daerah di mana air minum mengandung 1 mg. fluor per liter atau lebih. Sayang gigi ini juga telah diamati dalam herbivorants, dan dikenal sebagai "darmous" dan "gaddur". Hal ini mudah diproduksi dalam tikus, yang tumbuh gigi seri dari pulps gigih.
b)Tulang
Fluorin memiliki khas, efek ganda pada sistem osseus, karena kita tahu dari kedua yang menyebar dengan ligamentum osteosclerosis kalsifikasi di cryolite pekerja, mirip osteomalasia, ternak . Osteosclerosis ini, yang sejauh ini telah diamati hanya pada individu dewasa, ada di dalam semua kemungkinan disebabkan oleh dosis yang relatif kecil dari fluor, sedangkan osteomalasia memerlukan satu yang relatif tinggi. Masih ada banyak ketidakjelasan untuk menjadi jelas. Di bawah mikroskop, tulang dicirikan oleh matriks organik yang tidak teratur dan kalsifikasi anomali, di mana garam kalsium yang disimpan dalam bentuk butiran atau benjolan.

c)Kondisi umum
Dalam dosis fluor yang relatif besar menyebabkan, antara lain kondisi, kehilangan berat badan, asupan makanan yang lebih rendah, anemia dan beberapa gejala kulit dan mata (kasar, berantakan mantel, pertumbuhan abnormal, conjunctival ketakutan dipotret dan sekresi). Terminal Hasilnya adalah kondisi yang kurus bisa disertai dengan tanda-tanda yang nyata atau laten tetany. Pemeriksaan postmortem menunjukkan lebih atau kurang menonjol perubahan degeneratif dari parenchymatous organ, termasuk sumsum tulang.


4.Kasus Keracunan Flour
Penyebab bencana Meuse Valley menyebutkan beberapa bentuk khusus dari keracunan fluor. Ketika sebuah pabrik menggunakan bahan baku yang mengandung fluor, limbah mungkin berisi gas hidrogen fluorida dalam keadaan tertentu. Jika silikat atau kuarsa hadir seperti ini sangat sering terjadi dalam praktek ada juga dapat menjadi emanasi tetrafluorida silikon. Kelembaban udara, hidrolisis parsial tetrafluorida silikon untuk fluosilicic hidrogen fluorida dan asam, dan ini sangat aktif senyawa kemudian dalam bentuk atomized dengan permukaan yang besar. Kemampuan mereka untuk membentuk kabut digunakan bersama-sama dengan asam sulfat dan asam hydrofluric, tetapi toksisitas mereka jauh lebih besar. Kabut tebal ini hanya bubar perlahan-lahan, dan oleh karena itu mampu vegetasi corroding dalam keadaan di mana udara diperbarui dengan susah payah. Kerusakan tanaman oleh senyawa fluor telah dijelaskan berkali-kali dari daerah-daerah tertentu axound pabrik-pabrik di Eropa: superfosfat bekerja 1891-96, 1895, 1896, 1931. Aluminium pabrik 1911-18, 1934, 1936. Kimia bekerja 1896, 1902 (34), 1931. Tembaga bekerja 1883. Besi foundries 1931 dan brickworks 1913. Kerusakan pada tanaman ini tidak dikenal secara luas. Dalam masalah asap industri, para penyelidik telah tertarik terutama dalam terjadinya produk limbah belerang (S02, S03), dan hanya sedikit di fluor. Tanaman di lingkungan pabrik yang berkarat oleh fluoric gas, hal itu terjadi yang sekunder, seperti penyakit osteomalasia terjadi di antara herbivorants merumput di sana. Gejala tersebut kekurusan sampai cachexia merasuk, kaku, susah payah berjalan, mungkin gelisah dan kejang otot, nodose thickenings dari tulang ekstremitas khususnya, dan sering patah tulang spontan. Dalam contoh berikut ini sekunder, keracunan fluor kronis ternak telah terlibat, hanya kasus pertama menjadi agak ragu-ragu.



5.Analisis Keracunan Flour
i.Gejala yang dikembangkan menunjukkan adanya suatu racun yang sangat beracun dengan konsentrasi yang sebenarnya moderat mempunyai efek lokal dan efek umum. Bahwa efek lokal masih kecil diucapkan muncul dari kenyataan bahwa batuk atau kecenderungan untuk batuk, lachrymation adalah langka dan tidak diucapkan fenomena (terutama menonjol sekitar Engis), dan yang paling sering iritasi laring hanya menyebabkan perubahan dalam nada suara dan tidak ditandai suara serak. Hal yang sama ditunjukkan oleh satu-satunya perubahan yang diamati dalam bronki dan paru-paru pada bedah mayat. Salah satu fakta penting adalah bahwa tidak ada lagi kematian terjadi segera setelah kabut terangkat, dan bahwa yang selamat, pulih sangat cepat dalam perjalanan beberapa hari. Hal ini juga menyatakan bahwa gejala dengan cepat mereda ketika orang naik ke bukit-bukit yang mengelilingi lembah dan dengan demikian dapat melampaui kabut. Kesimpulan harus ditarik bahwa racun mempunyai efek sistemik umum yang kuat setelah penyerapan, dan bahwa efek racun yang sangat cepat berakhir saat suplai berhenti. Akut kegagalan sirkulasi dan kematian yang cepat juga menunjukkan efek umum yang parah.
Hasil yang amat kecil dari necropsies, yang dibuat 3 sampai 6 hari setelah kematian, tidak lebih bertentangan dengan pendapat di atas dari hasil negatif dari analisis kimia. Mikroskopis perubahan dalam protoplasma sel dapat diabaikan, penentuan kuantitatif fluor adalah masalah yang sulit. Dalam penjelasan tentang kelemahan jantung akut Komisi maju suatu hipotesis yang bagi saya tampaknya tidak mencukupi dan terutama spekulatif, perdarahan mikroskopis yang menyebar di jaringan paru-paru adalah tanda-tanda hipertensi dalam sirkulasi paru-paru, serangan asma berkurang menyebabkan sirkulasi di sungai yang lebih besar, dengan akibat iskemia dari miokardium. Di sini kita harus ingat bahwa orang yang sehat juga meninggal, walaupun jumlah mereka kecil, dan bahwa dalam persentase yang besar dari orang-orang menyerang (dan ternak) dyspnea adalah dalam bentuk kontinu polypnea, dan bukan dari asma bronkial. Diamati perdarahan di paru-paru tidak diragukan lagi ekspresif efek lokal, sedangkan hati kelemahan tersebut disebabkan oleh efek toksik serap (jantung? Pembuluh?). Dalam tanda-tanda kemabukan tidak ada indikasi bahwa hal itu mungkin belum akut keracunan fluor, tetapi banyak yang mendukung asumsi tersebut.

ii.Dari 27 pabrik di daerah itu, tidak kurang dari 15 adalah kategori yang menangani bahan baku yang mengandung fluor atau menggunakan penambahan senyawa fluor untuk bahan baku, dan karenanya mampu memberikan fluor dari senyawa gas (SiF4 , HF). Baja dan logam dalam bekerja, fluorspar (CaF2) secara luas digunakan sebagai fluks dalam proses peleburan. Hal ini berlaku baik untuk besi menyempurnakan (Thomas, Bessemer dan Siemens-Martin proses) dan pendirian besi (kubah tanur). Dunia output fluorspar adalah 200.000 sampai 300.000 ton per tahun, dan 80 persen digunakan dalam industri logam. Ini dihitung bahwa 3-5 kg. fluorspar bekerja ton dengan rata-rata baja (42). Selama proses peleburan silikon tetrafluorida lolos, dibebaskan sesuai dengan skema berikut:
    3SiO2 + 2CaF2> SiF4 + 2CaSiO3
Dalam pembuatan kaca dan tembikar fluorspar (atau cryolite) sering ditambahkan ke bahan baku untuk memfasilitasi pencairan dan untuk memberikan sifat tertentu prduct selesai. Bijih seng sering mengandung fluorspar, sebuah fenomena yang dikenal pekerja teknis. Dalam superfosfat manufaktur adalah bahan baku fosfotit, yang terdiri dari 3 jadi 5 per sen fluor, yang sebagian dibebaskan dalam bentuk fluorida hidrogen dan silikon tetrafluorida ketika diperlakukan dengan asam sulfat. Deeds menghitung bahwa di Amerika Serikat pembuatan membebaskan superfosfat fluor 25.000 ton per tahun ke atmosfer.
Dua fakta yang dimaksud oleh Komisi fluor membuktikan bahwa senyawa gas secara terus-menerus dipancarkan di Meuse Valley. Kaca jendela dan lampu listrik di wilayah sekitar Engis gloss kehilangan lebih cepat daripada biasanya. Di North sungai di sekitar desa yang sama, kerusakan pada vegetasi adalah fenomena terkenal, dan setelah waktu yang singkat penggembalaan ternak terjangkit penyakit tulang serius.
6.Dampak dan Penanggulangan Pencemaran Udara SO2
a)Dampak Sulfur Dioksida (SO2)
Sumber : - Batu bara atau bahan bakar minyak yang mengandung Sulfur.
- Pembakaran limbah pertanah.
- Proses dalam industri.
Dampak : Menimbulkan efek iritasi pada saluran nafas sehingga menimbulkan gejala batuk dan sesak nafas.
b)Penanggulangan
Absorbsi : Dalam proses adsorbsi dipergunakan bahan padat yang dapat menyerap polutan. Berbagai tipe adsorben yang dipergunakan antara lain karbon aktif dan silikat. Adsorben mempunyai daya kejenuhan sehingga selalu diperlukan pergantian, bersifat disposal (sekali pakai buang) atau dibersihkan kemudian dipakai kembali.







7.Dampak Pencemaran Udara Secara Tidak Langsung
Pencemaran udara disamping berdampak langsung bagi kesehatan manusia/individu, juga berdampak tidak langsung bagi kesehatan. Efek SO2 terhadap vegetasi dikenal dapat menimbulkan pemucatan pada bagian antara tulang atau tepi daun. Emisi oleh Fluor (F), Sulfur Dioksida (SO2) dan Ozon (O3) mengakibatkan gangguan proses asimilasi pada tumbuhan. Pada tanaman sayuran yang terkena/mengandung pencemar Pb yang pada akhirnya me-miliki potensi bahaya kesehatan masyarakat apabila tanaman sa-yuran tersebut di konsumsi oleh manusia.





















BAB III
PENUTUP

1.Kesimpulan

Penyebab utama terjadinya pencemaran udara di Meuse Valley adalah perubahan iklim yang diakibatkan oleh sulfur dioksida (SO2) dan senyawa gas fluorin yang ditemukan di pabrik-pabrik industry . Peristiwa ini menyebabkan 60 orang meninggal.
Penjelasan diberikan dari bencana kabut yang terjadi di Lembah Meuse dekat Liege (Belgia) awal Desember 1930, yang melibatkan beberapa ribu kasus penyakit dan 60 orang meninggal. Setelah survei akut dan keracunan fluor kronis, sebuah analisis mengenai rincian dari bencana memberikan bukti bahwa penyakit itu akut keracunan fluor. Dari 27 pabrik di kawasan itu, lima belas adalah cabang-cabang industri yang baik menggunakan produk yang mengandung fluor mentah (superfosfat bekerja, seng pekerjaan) atau menambahkan senyawa fluor ke bahan baku (baja bekerja, pengecoran besi, kaca karya), melibatkan kemungkinan lewat senyawa fluor gasseous (SiF4, HF) ke dalam cerobong asap. Khusus kondisi iklim dan topografi memainkan peran penting dalam perkembangan bencana. Toksisitas senyawa fluor cukup banyak, dan kurang dikenal di industri. Pabrik gas memberi dari senyawa fluor harus diminta untuk mengambil langkah-langkah efektif bagi penghapusan dari cerobong asap.

2.Saran
Saat ini pencemaran udara sudah sangat sulit diatasi, karena banyaknya pabrik industry yang menggunakan senyawa seperti sulfur dioksid dan fluorin. Akan tetapi apabila kita lebih memelihara lingkungan kita dengan tidak menebang pohon, karena pohon menyerap karbondioksida serta kita juga dapat mengurangi pemakaian alat-alat elektronik yang menggunakan bahan pembakaran dari fosil.
DAFTAR PUSTAKA

http://www.fluoridealert.org/meuse.htm (diakses pada tanggal 17 februari 2010)
http://www.bioline.org.br/pdf?jh07019 (diakses pada tanggal 17 februari 2010)
http://cjvin0.blogspot.com/2009_03_15_archive.html (diakses pada tanggal 17 februari 2010)
http://www.wikipedia.go.org (diakses pada tanggal 17 februari 2010)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar